NASA memulai proses membawa teleskop luar angkasa baru ke dalam fokus

NASA memulai proses membawa teleskop luar angkasa baru ke dalam fokus post thumbnail image

MIAMI (REUTERS) – NASA pada Rabu (12 Januari) memulai proses yang melelahkan selama berbulan-bulan untuk membawa Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan ke dalam fokus, sebuah tugas yang harus diselesaikan tepat waktu bagi mata revolusioner di langit untuk mulai mengintip. ke kosmos pada awal musim panas.

Insinyur kontrol misi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mulai dengan mengirimkan perintah awal mereka ke motor kecil yang disebut aktuator yang secara perlahan memposisikan dan menyempurnakan cermin utama teleskop.

Terdiri dari 18 segmen heksagonal dari logam berilium berlapis emas, cermin utama berukuran diameter 6,5 m – permukaan pengumpul cahaya yang jauh lebih besar daripada pendahulunya Webb, Teleskop Luar Angkasa Hubble yang berusia 30 tahun.

Ke-18 segmen, yang telah dilipat menjadi satu agar muat di dalam ruang kargo roket yang membawa teleskop ke luar angkasa, dibentangkan dengan komponen struktural lainnya selama periode dua minggu setelah peluncuran Webb pada 25 Desember.

Segmen-segmen itu sekarang harus dilepaskan dari pengencang yang menahannya untuk peluncuran dan kemudian bergerak maju setengah inci dari konfigurasi aslinya – proses 10 hari – sebelum dapat disejajarkan untuk membentuk permukaan pengumpul cahaya tunggal yang tidak terputus .

Penyelarasan akan memakan waktu tiga bulan tambahan, Lee Feinberg, manajer elemen teleskop optik Webb di Goddard, mengatakan kepada Reuters melalui telepon.

Menyejajarkan segmen cermin utama untuk membentuk satu cermin besar berarti setiap segmen “sejajar dengan seperlima ribu ketebalan rambut manusia”, kata Feinberg.

“Semua ini mengharuskan kami untuk menemukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” seperti aktuator, yang dibuat untuk bergerak secara bertahap pada -400 Fahrenheit (-240 Celcius) dalam ruang hampa udara, tambahnya.

Cermin sekunder teleskop yang lebih kecil, yang dirancang untuk mengarahkan cahaya yang dikumpulkan dari lensa utama ke kamera Webb dan instrumen lainnya, juga harus disejajarkan untuk beroperasi sebagai bagian dari sistem optik kohesif.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, teleskop harus siap untuk menangkap gambar sains pertamanya pada bulan Mei, yang akan diproses sekitar satu bulan lagi sebelum dapat dirilis ke publik, kata Feinberg.

Teleskop senilai US$9 miliar (S$12,2 miliar), yang digambarkan oleh NASA sebagai observatorium ilmu antariksa utama pada dekade berikutnya, sebagian besar akan melihat kosmos dalam spektrum inframerah, memungkinkannya untuk melihat melalui awan gas dan debu tempat bintang-bintang berada. lahir.

Hubble telah beroperasi terutama pada panjang gelombang optik dan ultraviolet.

Related Post