Prancis tidak perlu mengunci orang yang tidak divaksinasi seperti yang dilakukan negara lain: Macron, Europe News & Top Stories

Prancis tidak perlu mengunci orang yang tidak divaksinasi seperti yang dilakukan negara lain: Macron, Europe News & Top Stories post thumbnail image

PARIS (REUTERS) – Prancis tidak perlu mengikuti negara-negara Eropa yang memberlakukan penguncian Covid-19 pada orang yang tidak divaksinasi karena keberhasilannya dalam membatasi penyebaran virus, kata Presiden Emmanuel Macron.

Eropa kembali menjadi pusat pandemi virus corona, mendorong beberapa negara termasuk Jerman dan Austria untuk menerapkan kembali pembatasan menjelang Natal dan menyebabkan perdebatan apakah vaksin saja cukup untuk menjinakkan Covid-19.

“Negara-negara yang mengunci yang tidak divaksinasi adalah mereka yang belum memberlakukan izin (kesehatan). Oleh karena itu, langkah ini tidak perlu di Prancis,” kata Macron kepada surat kabar La Voix du Nord dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Kamis (Nov). 18).

Di Prancis, bukti vaksinasi atau tes negatif baru-baru ini diperlukan bagi orang-orang untuk memasuki restoran, kafe dan bioskop dan untuk naik kereta jarak jauh, di antara kegiatan lainnya.

Eropa pekan lalu menyumbang lebih dari setengah dari rata-rata tujuh hari infeksi secara global dan sekitar setengah dari kematian terbaru, menurut penghitungan Reuters.

Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Kamis mengumumkan pembatasan kehidupan publik bagi mereka yang belum divaksinasi di daerah-daerah di mana rumah sakit dipenuhi dengan sangat cepat oleh pasien Covid-19.

Austria juga telah memberlakukan penguncian bagi yang tidak divaksinasi.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa ratus orang memprotes di luar Kedutaan Besar Austria di Paris menentang pembatasan Austria, khawatir Prancis mungkin akan memberlakukan kembali pembatasan yang bertujuan mengurangi peredaran virus.

Macron mengatakan dia masih menunggu panduan dari otoritas kesehatan tentang apakah dosis ketiga harus diperpanjang untuk semua yang memenuhi syarat untuk vaksin.

Tembakan booster saat ini tersedia untuk mereka yang berusia di atas 65 tahun dan lemah, dan akan diperlukan untuk izin kesehatan yang valid untuk kelompok usia mulai Desember.

“Jika terbukti bahwa dosis ketiga efektif dan diperlukan untuk masyarakat luas, maka kami akan memasukkannya ke dalam izin kesehatan,” katanya kepada La Voix du Nord.

Related Post